Beranda » Artikel » Apa itu Metaverse dan Konsep metaverse?

Apa itu Metaverse dan Konsep metaverse?

by Diskominfo Lebak
354 views

Sejak Facebook mengubah nama perusahaannya menjadi “Meta” , istilah ‘Metaverse’ telah menjadi topik hangat. Meskipun mungkin terdengar membingungkan pada awalnya, gamer telah terlibat dengan konsep Metaverse untuk keseluruhan karir game mereka.

Jika Anda telah menjadi seorang gamer sepanjang hidup Anda, konsep metaverse mungkin terdengar asing bagi Anda. Semua MMORPG dan permainan peran lainnya memiliki dunia mereka sendiri di mana pemain dapat menjelajahi, berteman, dan bahkan berbelanja dari NPC dengan imbalan mata uang dalam game. Meskipun sebagian besar game ini tidak memerlukan headset VR, mereka juga memiliki konsep metaverse sendiri. Game seperti World of Warcraft, Knight Online, Pokémon mengundang pemain untuk mengunjungi dunia fantasi mereka, dan konsep metaverse saat ini ingin mencapai sesuatu yang serupa sambil berfokus pada aspek kehidupan nyata.

Namun, untuk memahami dasar-dasar Metaverse, kita perlu melepas kacamata game sebentar. Bayangkan internet yang kita gunakan setiap hari untuk membeli barang secara online atau bermain game dengan teman kita. Seluruh pengalaman internet yang kami miliki saat ini pada dasarnya adalah dua dimensi. Meskipun aplikasi yang sering kami gunakan dapat memiliki elemen tiga dimensi di dalamnya, kami praktis menggunakan metode input dua dimensi seperti komputer, ponsel, dan tablet.

Konsep Metaverse mengambil seluruh pengalaman internet dan meningkatkannya ke ruang tiga dimensi. Ini berarti bahwa dengan peralatan yang tepat, headset VR, pengguna akan memiliki kesempatan untuk langsung berteleportasi ke toko favorit mereka dan berpotensi mencoba pakaian dari kenyamanan rumah mereka sebelum memutuskan untuk memesannya.

Saat menginjakkan kaki ke Metaverse, pengguna akan dapat membuat versi digital dari diri mereka sendiri yang akan berfungsi sebagai kembaran digital mereka. Saat ini tidak jelas apakah hanya akan ada satu metaverse di masa depan atau banyak dari mereka, tetapi banyak perusahaan saat ini berjuang melawan satu sama lain dalam hal kualitas untuk menciptakan produk metaverse terbaik, dan mengambil pangsa pasar terbesar.

Berkat Metaverse, orang mungkin tidak perlu bolak-balik bekerja setiap hari karena mereka akan memiliki opsi untuk muncul di ruang konferensi perusahaan mereka dalam sekejap mata. Di sinilah semuanya menjadi menarik. Jika kita mengatakan bahwa hanya akan ada satu proyek metaverse yang akan berhasil, perusahaan dan entitas lain perlu membayar biaya tertentu untuk juga eksis di Metaverse.

Saat ini, beberapa proyek metaverse sedang melelang tanah dan bangunan kepada penawar tertinggi. Di bawah ini misalnya, Anda dapat melihat peta Sandbox saat ini , sebuah game dunia terbuka 3D berbasis blockchain, Metaverse.

Orang-orang seperti ATARI, Snoop Dogg, dan Steve Aoki sudah memiliki tempat mereka sendiri di peta dan persaingan hanya akan semakin sengit seiring Metaverse yang terus berevolusi.

Tangkapan layar melalui Sandbox

Bagaimana Anda bisa masuk ke Metaverse?

Pada saat menulis artikel ini, tidak ada “metaverse”, karena tidak ada satu pun proyek metaverse yang berhasil mencapai mainstream, tetapi ada beberapa contoh yang bereksperimen dengan ide Metaverse. CEEK dan Sandbox bukan satu-satunya proyek yang menguji batas Metaverse, dan lebih banyak VC memasuki dunia setiap hari untuk mendapatkan posisi awal dalam kedatangan internet kedua ini.

Jika Anda ingin melihat seperti apa di dalam metaverse, yang Anda butuhkan hanyalah headset VR. Teliti salah satu proyek metaverse paling populer dan berfungsi seperti CEEK, OVR, atau Decentraland, dan masuklah ke dalam untuk menguji beta potensi kehidupan masa depan Anda.

Apa yang bisa kita lakukan di metaverse?

Konsep metaverse saat ini berfokus pada memungkinkan orang melakukan apa pun yang dapat mereka lakukan dalam kehidupan nyata. Pergi ke rapat kerja, hang out dengan teman, belanja, konser, pertunjukan, dan bahkan jalan-jalan secara teknis dapat dilakukan di metaverse.

Namun, ini sepenuhnya tergantung pada masyarakat umum dan bagaimana mereka memilih untuk mengadopsi metaverse ke dalam kehidupan mereka. Sejauh yang kita tahu, konsep metaverse yang bertujuan untuk mendigitalkan hidup kita mungkin gagal dan konsep metaverse hanya dapat berkembang di dunia game, memungkinkan gamer untuk terjun ke game favorit mereka secara langsung. Pertanyaan ini harus mulai menjawab dirinya sendiri karena lebih banyak proyek metaverse menyelesaikan pengembangannya. 

Apakah ada yang harus diwaspadai di Metaverse?

Metaverse masih merupakan konsep yang cukup baru dan ada banyak pihak yang mengerjakan konsep tersebut untuk menyempurnakannya. Saat ini, hanya dibutuhkan headset VR untuk terjun ke Metaverse. Anda mungkin terdorong untuk membeli barang digital yang datang dalam bentuk non-fungible token (NFT) dalam proyek metaverse, dan jika Anda memiliki pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk hobi tersebut dan berhati-hati dengan pengeluaran Anda.

Ini mungkin berubah di masa depan, tergantung pada jenis Metaverse yang kita gunakan. Jika konsep metaverse sangat mencerminkan kehidupan sehari-hari kita saat ini, mungkin juga ada kejahatan di dalamnya. Pencurian identitas dapat menjadi salah satu masalah keamanan pertama yang harus dihadapi oleh konsep metaverse, tetapi itu sangat banyak terjadi di masa depan, dan banyak pemikir cerdas sedang mengerjakan konsep secara keseluruhan untuk membuatnya sempurna.

Apakah ada contoh Metaverse?

Gambar melalui Ready Player One

Gambar melalui Amazon

Gambar melalui Disney

Meskipun tidak ada produk mandiri yang dapat didefinisikan sebagai Metaverse saat ini, beberapa film dan acara TV melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mencerminkan bagaimana Metaverse dapat bekerja. 

Film Ready Player One , dan Amazon’s Upload adalah dua dari pertunjukan terbaik bagaimana metaverse bisa menjadi bagian dari kehidupan kita. Bahkan Ralph Breaks the Internet dari Disney dapat dianggap sebagai contoh metaverse karena menampilkan karakter yang beralih dari Metaverse ke Metaverse saat mereka berganti game. 

Jika hype Metaverse baru saja dimulai, pengguna internet modern mungkin menyaksikan sejarah. Ketika internet keluar pada tahun 1983, butuh beberapa saat untuk menjadi produk utama, tetapi mengingat kecepatan adopsi yang kami miliki saat ini berkat media sosial dan produk lainnya, Metaverse memiliki kesempatan untuk menjadi bagian dari kehidupan kita hampir seketika.

Berita Terkait