Beranda » Artikel » Perbandingan 5 Kerangka Kerja Front-end yang Paling Populer

Perbandingan 5 Kerangka Kerja Front-end yang Paling Populer

by admin
548 views

Ada banyak kerangka kerja front-end yang tersedia saat ini, masing-masing dengan kelebihan dan kekurangan yang berbeda. Ini membuatnya sulit untuk memutuskan mana yang harus Anda investasikan untuk belajar, atau mana yang paling cocok untuk proyek Anda berikutnya.

Tentu saja, Kami tidak akan dapat memberi tahu Anda kerangka kerja mana yang terbaik: itu subjektif, dan tergantung pada faktor-faktor seperti tingkat pengalaman JavaScript Anda saat ini dan jenis aplikasi yang sedang Anda kerjakan. Apa yang akan Kami lakukan, bagaimanapun, dengan cepat membuat Anda mendapatkan kecepatan dengan main player dan membantu Anda membuat keputusan yang tepat tentang kerangka kerja mana yang harus Anda mulai gali lebih dalam.

Bagaimana Kami Mengukur Popularitas?

Popularitas ditentukan oleh penggunaan kerangka kerja menurut State of JavaScript Survey. Survei ini diselesaikan oleh 23.765 responden dan melihat para pesaing menumpuk seperti ini:

  1. React: 80%
  2. Angular: 56%
  3. Vue.js: 49%
  4. Svelte: 15%
  5. Preact : 13%

Kami juga mempertimbangkan “framework awareness” dari survei yang sama:

  1. React: 100%
  2. Angular: 100%
  3. Vue.js: 99%
  4. Ember: 88%
  5. Svelte: 86%

Dan Kami telah melakukan referensi silang hasil ini dengan penggunaan kerangka kerja menurut survei pengembang Stack Overflow. Ini diselesaikan oleh 65.000 responden, dan cukup menguatkan temuan dari State of JavaScript — meskipun, sayangnya tidak membedakan antara kerangka kerja front-end dan back-end.

Untuk tampilan interaktif tentang bagaimana kerangka kerja ditumpuk satu sama lain, Anda dapat melihat grafik ini dari npmtrends.

Bagaimana Kami Mendefinisikan Kerangka Front-end?

Gajah di ruangan itu adalah kerangka kerja paling populer dalam daftar (Bereaksi) mendefinisikan dirinya sebagai “library”.

Kami tidak ingin masuk terlalu dalam ke lubang kelinci ini, karena ada artikel lengkap yang didedikasikan untuk menjelaskan perbedaan antara kerangka kerja dan library. Untuk keperluan artikel ini, Kami akan menggunakan definisi berikut yang diberikan oleh Martin Fowler:

Library pada dasarnya adalah seperangkat fungsi yang dapat Anda panggil, saat ini biasanya diatur ke dalam kelas. Setiap panggilan melakukan beberapa pekerjaan dan mengembalikan kontrol ke klien.

Kerangka kerja mewujudkan beberapa desain abstrak, dengan lebih banyak perilaku bawaan. Untuk menggunakannya, Anda perlu memasukkan perilaku Anda ke berbagai tempat dalam kerangka kerja baik dengan membuat subkelas atau dengan memasukkan kelas Anda sendiri. Kode kerangka kerja kemudian memanggil kode Anda pada titik-titik ini.

Menurut pendapat Kami, React lebih sesuai dengan perilaku kerangka kerja daripada library. Dan meskipun secara teknis bukan satu, pengembang biasanya mengadopsi sejumlah alat dan paket dari ekosistemnya untuk membuatnya berfungsi seperti itu.

1. React

Situs web: https://reactjs.org/

GitHub: https://github.com/facebook/react/

Awalnya dirilis oleh Facebook pada tahun 2013, React adalah framework JavaScript front-end paling populer yang tersedia saat ini. React digunakan dalam produksi oleh perusahaan seperti Facebook, Netflix, dan Airbnb, dan memiliki banyak pengikut pengembang — artinya mudah untuk menemukan bantuan dan sumber daya secara online.

Tujuan utama React adalah untuk membuat interface pengguna interaktif dari komponen yang dapat digunakan kembali. Ini menggunakan JSX (ekstensi sintaks untuk JavaScript) untuk templating, dan mengimplementasikan model aliran data satu arah untuk mengisi komponen dengan data. Setiap kali data komponen berubah, React menggunakan DOM virtualnya untuk memperbarui halaman dengan cepat dan efisien.

Tim React telah membangun dan memelihara CLI (Create React App) untuk membuat proyek baru dengan cepat dan mudah, serta ekstensi alat pengembang untuk Chrome dan Firefox. Ada sangat banyak paket pihak ketiga yang tersedia untuk menyelesaikan beragam tugas (seperti perutean, menangani formulir, dan animasi), serta beberapa kerangka kerja berbasis React, seperti Next.js dan Gatsby.

React menganut filosofi ” Learn once, write anywhere “. Itu dapat memberi daya pada aplikasi seluler menggunakan React Native, dan dapat merender di server menggunakan Node.js. Ini berarti dukungan SEO yang sangat baik, yang hanya akan menjadi lebih baik ketika sesuatu yang disebut komponen server mulai berjalan.

Salah satu kritik utama dari React adalah bahwa itu terlalu tidak masuk akal: itu hanya berkaitan dengan lapisan tampilan aplikasi Anda dan menyerahkan yang lainnya kepada pengembang. Beberapa orang menyukai kebebasan yang ditawarkan ini, tetapi yang lain — terutama pengembang baru — dapat menjadi kewalahan oleh pendekatan tidak terstruktur untuk mengkodekan aplikasi React yang didorongnya.

React memiliki kurva belajar yang moderat. Ini mendorong penggunaan berbagai paradigma pemrograman fungsional (seperti kekekalan dan fungsi murni), yang berarti bahwa pengembang sebaiknya memiliki pemahaman dasar tentang konsep-konsep ini sebelum mencoba membangun sesuatu yang serius.

Jika Anda merasa nyaman dengan pendekatan tanpa opini React dan fakta bahwa ia menyerahkan bagian yang cukup besar dari proses pengembangan kepada pengembang, maka itu adalah pilihan yang sangat baik untuk aplikasi berbasis data dari berbagai ukuran.

2. Angular

Situs web: https://angular.io/

GitHub: https://github.com/angular/angular/

Angular adalah penawaran Google di ruang kerangka front-end. Ini mulai hidup pada tahun 2010 sebagai AngularJS (atau Angular 1) dan langsung menjadi hit, terutama karena itu adalah kerangka kerja pertama yang memungkinkan pengembang untuk membangun apa yang sekarang kita sebut sebagai aplikasi satu halaman.

Untuk mengatasi masalah kinerja dan tantangan dalam membangun aplikasi JavaScript skala besar, Google menulis ulang AngularJS dari bawah ke atas dan pada tahun 2016, merilis Angular 2 (sekarang hanya Angular). Tidak ada jalur migrasi yang mudah di antara keduanya, dan akibatnya AngularJS dan Angular menjadi dua kerangka kerja yang terpisah. AngularJS sekarang sudah tidak dapat digunakan lagi dan tidak boleh digunakan untuk proyek baru.

Adapun Angular, ini adalah kelas berat di dunia kerangka kerja front-end. Ini digunakan oleh perusahaan seperti Google dan Microsoft dalam produksi, jadi sudah pasti diuji dengan baik. Ada juga banyak sumber daya yang tersedia secara online (seperti tutorial Tour of Heroes yang luar biasa) dan ada banyak pertanyaan terkait Angular di Stack Overflow.

Tidak seperti React, yang hanya menangani lapisan tampilan, Angular menawarkan solusi lengkap untuk membangun aplikasi klien satu halaman. Komponen sudut dapat menerapkan pengikatan data dua arah, yang memungkinkan mereka untuk mendengarkan peristiwa dan memperbarui nilai secara bersamaan antara komponen induk dan anak. Template adalah potongan HTML yang memungkinkan penggunaan sintaks khusus untuk memanfaatkan banyak fitur Angular. TypeScript adalah bahasa utama untuk pengembangan Angular, membuat kerangka kerja sangat cocok untuk aplikasi tingkat perusahaan.

Angular menawarkan CLI yang sangat halus untuk menginisialisasi, mengembangkan, membuat perancah, dan memelihara aplikasi Angular. Ada juga ekstensi Chrome dan Firefox Dev Tools yang tersedia untuk men-debug aplikasi Angular. Di satu sisi Angular memiliki solusi untuk menangani banyak tugas umum, seperti formulir dan perutean, tetapi masih ada ekosistem library pihak ketiga.

Menurut pendapat Kami, Angular memiliki kurva belajar paling curam dari semua kerangka kerja yang tercantum di sini. Pengembang harus terbiasa dengan TypeScript, serta konsep seperti dekorator dan ketergantungan injeksi, untuk dapat bekerja secara efektif dengan kerangka kerja. Karena alasan ini, ini bukan pilihan yang baik untuk pengembang baru. Sebaliknya, ini lebih cocok untuk membangun aplikasi skala besar sebagai bagian dari tim.

3. Vue.js

Situs web: https://vuejs.org/

GitHub: https://github.com/vuejs/vue

Ketiga dalam daftar kami adalah Vue.js, kerangka kerja front-end Model-view-viewmodel (MVVM) yang digunakan untuk membangun interface pengguna dan aplikasi satu halaman. Itu ditulis oleh Evan You dan dirilis pertama kali pada tahun 2014. Vue memiliki pengikut pengembang yang sangat berdedikasi (memiliki lebih banyak GitHub star daripada React), mungkin karena fakta bahwa ia ditempatkan dengan sangat baik ke dalam celah. ditinggalkan oleh AngularJS ketika ini ditulis ulang menjadi Angular.

Vue dikembangkan dan dikelola oleh tim inti yang terdiri dari sekitar dua puluh pengembang, dan meskipun tidak didukung secara langsung oleh salah satu raksasa internet, Vue digunakan dalam produksi oleh perusahaan seperti Alibaba, Gitlab, dan Adobe. Vue bisa dibilang memiliki dokumentasi terbaik dari salah satu kerangka kerja dalam daftar, dan forumnya adalah sumber yang bagus untuk mendapatkan bantuan dengan masalah pengkodean. Vue juga populer di dunia PHP dan dikirimkan sebagai bagian dari framework Laravel.

Salah satu nilai jual Vue adalah ia dirancang dari bawah ke atas agar dapat diadopsi secara bertahap. Ini berarti Anda dapat menaburkan Vue ke halaman web biasa untuk meningkatkan fungsionalitasnya, atau Anda dapat menggunakan semuanya untuk membangun aplikasi satu halaman yang lengkap. Vue.js menggunakan sintaks template berbasis HTML yang memungkinkan Anda untuk dengan mudah mengikat atribut ke model data yang mendasarinya. Ia juga menawarkan komponen file tunggal yang menyimpan template, kode JavaScript, dan CSS tercakup dalam file yang sama.

Ada CLI resmi untuk membuat perancah dan mengembangkan aplikasi Vue, dan ada ekstensi devtools yang tersedia untuk Chrome dan Firefox untuk membantu dalam debugging. Sangat kontras dengan React, Vue menawarkan paket resmi untuk perutean dan manajemen status, yang menyajikan cara standar yang menyenangkan dalam melakukan sesuatu. Ada juga berbagai alat pihak ketiga, serta kerangka kerja berdasarkan Vue, seperti Nuxt.js dan Gridsome.

Vue adalah pilihan yang sangat baik untuk aplikasi dari semua ukuran. Ini cocok untuk pengembang yang kurang berpengalaman, serta mereka yang lebih menyukai struktur dan panduan yang lebih sedikit dari kerangka kerja mereka.

4. Svelte

Situs web: https://svelte.dev/

GitHub: https://github.com/sveltejs/svelte/

Dirilis oleh Rich Harris pada tahun 2016, Svelte adalah pendatang baru dalam kerangka kerja dan mengambil pendekatan yang berbeda untuk membangun aplikasi web daripada yang lainnya dalam daftar ini. Situs webnya menyatakan:

Svelte mengonversi aplikasi Anda menjadi JavaScript yang ideal pada waktu pembuatan, daripada menafsirkan kode aplikasi Anda pada waktu proses. Ini berarti Anda tidak membayar biaya kinerja abstraksi kerangka kerja, dan Anda tidak dikenakan penalti saat aplikasi Anda pertama kali dimuat.

Dengan kata lain, ini menghindari konsep DOM virtual dan mendukung kompilasi kode Anda menjadi modul JavaScript vanilla kecil selama waktu pembuatan, yang akan memperbarui DOM setiap kali status aplikasi Anda berubah. Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini membuat aplikasi cepat dengan footprint kecil. Svelte juga menangani manajemen negara secara asli dan menawarkan reaktivitas out of the box.

Awalnya, Sapper (kerangka aplikasi yang dibangun di atas Svelte) digunakan untuk membuat aplikasi Svelte dengan struktur yang telah ditentukan sebelumnya dan melengkapinya dengan fitur yang sedikit lebih canggih seperti perutean dan rendering sisi server. Namun, pada November 2020, pembuat Svelte mengumumkan bahwa Sapper versi 1.0 tidak akan pernah dirilis dan SvelteKit sekarang menjadi satu-satunya cara yang disarankan untuk mulai membuat aplikasi dengan Svelte. Ada juga ekstensi devtools browser yang tersedia untuk Chrome dan Firefox, serta berbagai modul pihak ketiga, meskipun tidak sebanyak untuk kerangka kerja yang lebih mapan.

Meskipun kurva pembelajaran Svelte sangat rendah, komunitasnya masih kecil dan belum mendapatkan daya tarik yang sama dengan tiga kerangka kerja teratas yang disebutkan di sini. Tapi itu digunakan dalam produksi oleh perusahaan seperti IBM dan New York Times, dan ini jelas merupakan kerangka kerja yang patut diperhatikan dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Svelte adalah pilihan yang baik untuk proyek yang lebih kecil, sebagian besar karena ketidakdewasaannya. Ini sedang berubah. SvelteKit dalam versi beta publik, dan komunitas terus tumbuh dan berkembang. Meskipun Svelte saat ini adalah pendatang baru, Anda harus memperhatikan ruang ini

5. Ember.js

Situs web: https://emberjs.com/

GitHub: https://github.com/emberjs/ember.js/

Kami menampilkan Ember sebagai kerangka kerja terakhir dalam artikel ini karena sudah ada sejak awal kerangka kerja front-end. Ini awalnya dirilis pada tahun 2011, tetapi mempertahankan popularitas yang berkelanjutan di kalangan pengembang.

Sudah hampir satu dekade dan sudah ada jauh sebelum React, Vue, Svelte, dan yang lainnya. Kerangka kerja ini tidak pernah menjadi yang terdepan dalam hype train, tetapi secara diam-diam memungkinkan tim untuk melakukan pengiriman dengan mantap dan berkelanjutan — di antaranya Qonto dan CLARK, dua dari 50 FinTech Terbaik Eropa pada tahun 2020.

Mirip dengan Angular, Ember mengambil lebih banyak pendekatan termasuk untuk pengembangan aplikasi dan dilengkapi dengan semua yang Anda butuhkan untuk membangun aplikasi JavaScript front-end modern. Ini berkisar dari solusi perutean, hingga lapisan data, hingga rangkaian uji modern berfitur lengkap yang terpasang di setiap aplikasi secara default. Ini mengikuti siklus rilis enam minggu (ketika versi minor baru dirilis) dan memiliki komitmen yang kuat untuk stabilitas. Ini bisa menjadi poin plus nyata bagi para pengembang yang tidak mampu menulis ulang aplikasi mereka secara terus-menerus untuk menghindari tertinggal oleh kerangka kerja yang bergerak lebih cepat.

Ember CLI — cara resmi untuk membuat, membangun, menguji, dan melayani aplikasi Ember — hingga Ember Inspector, add-on browser yang didukung secara resmi yang memungkinkan Anda untuk memeriksa objek Ember dalam aplikasi Anda. Ada juga sejumlah library pihak ketiga yang tersedia, dan CLI menyediakan format umum (alias Ember Addons) untuk mendistribusikannya.

Komunitas Ember tidak sebesar React dan lainnya, tetapi anggotanya sangat terlibat dan memiliki forum dan server Discord Anda dapat meminta bantuan untuk masalah pengkodean. Ember adalah yang paling berpendirian dari kerangka kerja yang tercantum di sini, dan mengadopsi pendekatan “konvensi atas konfigurasi”. Ini, ditambah dengan fakta bahwa pengembang perlu terbiasa dengan konsep yang lebih maju — seperti serializer dan adaptor — memberikan kurva pembelajaran sedang hingga curam.

Ember mungkin bukan pilihan terbaik untuk pemula atau untuk proyek yang lebih kecil. Ini memiliki banyak bagian yang bergerak dan tidak menawarkan banyak fleksibilitas dalam cara Anda menyusun sesuatu. Tapi itu bersinar saat digunakan untuk membangun aplikasi front-end yang kaya dan kompleks sebagai bagian dari tim.

Kesimpulan

Jadi begitulah, perbandingan Kami dari lima kerangka kerja front-end paling populer di pasaran saat ini. Meskipun ini bukan tampilan lengkap pada fitur setiap kerangka kerja, Kami harap ini memberi Anda wawasan tentang pemain besar mana yang cocok untuk proyek Anda berikutnya, atau kandidat yang baik untuk Anda jelajahi lebih lanjut.

Berita Terkait