Beranda » Artikel » Apa itu Web3 : Panduan Pemula untuk Internet Terdesentralisasi

Apa itu Web3 : Panduan Pemula untuk Internet Terdesentralisasi

by Diskominfo Lebak
3k views

Jika Anda terkait dengan sektor teknologi, mungkin Anda tidak pernah mendengar tentang “Web3″. Ini adalah kata kunci terbesar saat ini, bersama dengan ” Metaverse “.

Web yang kita gunakan dan alami saat ini jauh lebih berkembang daripada 10 tahun yang lalu. Evolusi ini akan berlanjut lebih jauh, dengan Web3 tampak seperti langkah selanjutnya dalam evolusi ini.

Dalam istilah yang paling dasar, ketika orang berbicara tentang Web 3.0 atau Web3, yang mereka maksud adalah versi internet yang terdesentralisasi, gratis, dan yang terpenting, independen dari cengkeraman Teknologi Besar.

Fakta menyenangkan: Pada tahun 2021, 57% dari semua lalu lintas internet disebabkan oleh Teknologi Besar (Google, Netflix, Facebook, Apple, Amazon, dan Microsoft).

Tapi itu tidak semua. Ada banyak lagi di Web3.

Jika Anda ingin memahami apa itu hype, maka Anda berada di tempat yang tepat. Pada artikel ini, kita akan mengungkap konsep Web3. Jadi, mari kita mulai.

Evolusi internet

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, world wide web atau internet telah berkembang pesat selama bertahun-tahun. Aplikasi yang mungkin saat ini tidak dapat dikenali dari hampir sebagian besar hari-hari awalnya.

Evolusi web ini dapat dikategorikan menjadi tiga tahap – Web 1.0, Web 2.0, dan Web 3.0.

Sebuah. Web 1.0

Web 1.0 adalah versi paling awal dari internet, iterasi pertama. Itu bersifat statis di mana pengguna dapat mencari dan mengkonsumsi konten menggunakan halaman web. Itu adalah web ” Read-only “.Konten disajikan dari sistem file statis alih-alih database. Tidak ada interaktivitas di situs web. Meskipun populer pada saat itu, kita segera pindah ke Web 2.0.

B. Web 2.0

Iterasi berikutnya, yaitu, Web 2.0 muncul dengan booming dot-com dan pengenalan raksasa teknologi saat ini seperti Facebook, Google, dll.

Web 2.0 merupakan langkah maju dari iterasi sebelumnya karena memberi pengguna opsi untuk berinteraksi dengan konten yang diposting di situs web. 

Orang dapat mengirim komentar, mengunggah foto atau video, atau mengunggah kiriman teks. Web 2.0 adalah apa yang kita alami setiap hari dalam hidup kita hari ini.

Fitur lain yang menentukan dari Web 2.0 adalah memungkinkan bahkan non-pengembang untuk berinteraksi dengan situs web dan mengunggah konten mereka. Ini juga memungkinkan orang untuk mulai mendapatkan penghasilan dari upaya kreatif mereka.

Sementara semua kedengarannya bagus, masalah terbesar dengan Web 2.0 datang dalam bentuk keamanan data. Privasi data menjadi poin utama pembicaraan.

Meskipun pengguna awalnya senang menukar data mereka untuk mengakses layanan gratis. Masalah muncul ketika perusahaan besar ini mulai membangun database raksasa data pengguna dan kemudian menjual data ini untuk mempromosikan kepentingan bisnis mereka sendiri. Skandal data Facebook yang terkenal langsung muncul di pikiran. 

Tidak hanya itu, database raksasa ini selalu rentan terhadap peretasan data dan serangan siber. Masalah seperti inilah yang membuka jalan bagi munculnya Web 3.0.

C. Web 3.0

Web 3.0 adalah iterasi internet masa depan yang bertujuan untuk memecahkan masalah yang lazim dengan Web 2.0. 

Generasi internet berikutnya ini mempromosikan desentralisasi yang didukung oleh teknologi blockchain dan cryptocurrency. Web 3.0 bertujuan untuk memberikan kepemilikan dan kendali kepada pengguna atas data mereka . Ini bertujuan untuk menghilangkan perusahaan teknologi besar sebagai perantara sehingga individu dapat memberikan layanan satu sama lain dan mengontrol aspek internet yang mereka gunakan.

Sumber: Alvin Foo Twitter

Perbedaan utama antara Web3.0 dan Web2.0

Tabel di bawah ini menyoroti perbedaan antara Web 2.0 dan Web 3.0.

Sekarang mari kita bahas komponen inti Web3 di bagian selanjutnya.

Apa saja komponen inti dari Web3?

Secara umum, internet saat ini hanyalah versi terbaru dari internet yang kita miliki di tahun 2010. Namun, Web3 menunjukkan perombakan besar-besaran dalam hal cara kita menggunakan dan berinteraksi dengan internet.

Dari apa yang telah kita bahas sejauh ini, kita dapat mengatakan bahwa Web3 adalah era baru internet yang terdesentralisasi, artinya pengguna bisa mendapatkan layanan internet apa pun yang mereka inginkan tanpa gangguan privasi atau kontrol apa pun dari penyedia layanan internet pihak ketiga.

Sekarang, mari kita bahas komponen inti Web3 –

Sebuah Jaringan Blockchain

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, teknologi blockchain adalah fondasi di mana Web3 dibangun. Menggunakan jaringan blockchain, data didesentralisasi sehingga pengguna memiliki data mereka dan dapat memperdagangkannya tanpa kehilangan kepemilikannya. Tidak ada risiko pelanggaran data dan tidak ada perantara yang terlibat. Ini juga memungkinkan pengguna untuk masuk dengan aman ke berbagai layanan.

Selain itu, blockchain juga penting untuk cryptocurrency yang merupakan elemen penting lain dari Web3. Bahkan token non-fungible (NFT), yang digunakan untuk menggerakkan transaksi di Web3, didasarkan pada teknologi blockchain.

B. Kecerdasan buatan

Meskipun Web 2.0 memiliki bagian kecerdasan buatan (AI), namun masih dikendalikan oleh perusahaan teknologi besar. Di Web 3.0, kita akan melihat AI digunakan untuk mendukung desentralisasi.

C. Augmented reality/realitas virtual (AR/VR)

AR/VR adalah komponen penting lain dari Web3 karena teknologi ini akan membentuk fondasi metaverse yang pada gilirannya penting untuk masa depan Web3. Kita akan berbicara lebih banyak tentang metaverse di akhir artikel.

Apa karakteristik utama Web3?

Web3 mandiri, stateful, kuat, dan memiliki pembayaran bawaan. Ini ditandai dengan hal-hal berikut :

Sebuah Terdesentralisasi

Karena data di Web3 disimpan di blockchain, tidak ada sistem tunggal yang memiliki semua data. Ini tersebar di beberapa sistem. Ini mempromosikan akses terdesentralisasi dan mendorong beberapa titik kegagalan.

B. Tanpa izin

Di Web3, pengguna tidak memerlukan izin khusus untuk menggunakan internet. Pengguna akan dapat mengakses layanan tertentu tanpa membagikan informasi pribadi mereka. Tidak perlu berkompromi dengan privasi atau berbagi data lainnya.

C. Aman

Web 3.0 jauh lebih aman daripada Web 2.0 karena desentralisasi mempersulit peretas untuk menargetkan database tertentu.

Contoh solusi Web3

Meskipun Web3 belum sepenuhnya dikembangkan, beberapa aplikasinya sudah menjadi cukup populer. Salah satu solusi Web3 tersebut adalah keuangan terdesentralisasi atau DeFi . Industri DeFi saat ini bernilai $200 miliar dan diperkirakan akan tumbuh lebih jauh.

Beberapa contoh populer lainnya dari solusi Web3 termasuk yang berikut :

  • Bitcoin – Mata Uang Kripto
  • Diaspora – Jejaring sosial yang terdesentralisasi
  • Steemit – Blogging dan platform sosial berbasis Blockchain
  • Augur – Pasar perdagangan pertukaran terdesentralisasi
  • OpenSea – pasar NFT
  • Sapien – Jaringan sosial terdesentralisasi
  • Uniswap – Pertukaran cryptocurrency terdesentralisasi
  • Everledger – Platform rantai pasokan berbasis Blockchain
  •  

Bagaimana Metaverse cocok dengan Web3?

Metaverse adalah jejaring sosial dunia virtual 3D di mana pengguna dapat berinteraksi satu sama lain, bermain game, atau berpartisipasi dalam kegiatan belajar. Meskipun masih dalam tahap awal, metaverse diharapkan menjadi aspek penting dari Web3.

Meskipun, akan ada banyak aplikasi Web3 yang bekerja tanpa metaverse yang terlibat. Tapi diharapkan metaverse akan memainkan peran besar dalam cara aplikasi ini berinteraksi dengan kehidupan kita.

Seperti apa masa depan Web3?

Meskipun tampaknya Web3 memiliki potensi untuk memecahkan sebagian besar masalah yang dimiliki Web 2.0, harus dicatat bahwa ini hanya visi ideal yang belum terjadi. Kita tidak dapat berasumsi bahwa segala sesuatunya akan berjalan dengan sempurna seperti yang direncanakan.

Selain itu, harus dicatat bahwa sebagian besar perusahaan teknologi besar sudah terlibat dalam pengembangan aplikasi Web3. Jadi sulit untuk membayangkan keterlibatan mereka tidak sebesar semacam sentralisasi. Banyak pengusaha teknologi dan pemimpin bisnis telah menyatakan bahwa Web3 tidak akan terdesentralisasi seperti yang kita harapkan.

Namun apa pun masalahnya, perlu beberapa waktu agar Web3 dapat diimplementasikan sepenuhnya. Kita harus menunggu dan melihat bagaimana membuka masa depan.

Berita Terkait